Fasa kedua Ramadhan

Hari ini 4 September 2009 adalah hari ke-14 umat Islam di Malaysia berpuasa dan melakukan Solat Terawih untuk malam yang ke-15. Syukur kepada Allah SWT kerana dengan rahmat dan izin-Nya kita sama-sama diberikan kesempatan dan ruang untuk terus melakukan amal ibadah di bulan yang penuh dengan barakah ini.

“Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang diberkati. Allah mewajibkan kepadamu puasa di dalamnya. Pada bulan ini pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan para syaitan diikat. Juga terdapat pada bulan itu suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barangsiapa yang tidak memperolehi kebaikannya maka dia tidak memperolehi apa-apa”

(Hadith Riwayat Ahmad dan An-Nasa’i)

Sedikit muhasabah sepanjang fasa pertama Ramadhan yang telah berlalu. Tanyakan kepada diri saudara sekalian sudah berapa banyak helaian Al-Quran dibaca? Sudah berapa kali bertahajjud? Masih setiakah ke surau-surau dan masjid-masjid bersolat terawih? Basahkah lidah dengan zikir? Hidupkah hati dengan tadabbur? Bersyukurkah tubuh badan kita dengan melakukan amal kebajikan? Sudah ditunaikan kah zakat fitrah bagi yang sudah wajib?

Sungguh jika selepas 14 hari berpuasa tiada apa-apa peningkatan kepada diri kita maka kita harus bimbang termasuk di dalam golongan yang hanya mendapat lapar dan dahaga semata-mata. Selain daripada itu, masih laju dan lajakkah lidah kita dengan umpatan, makian dan sindiran yang menyakitkan hati orang lain? Tidakkah bimbang dengan amaran Nabi SAW ini,

“Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dan perbuatan dusta maka Allah tidak perlu dengan puasanya daripada makan dan minum”

(Hadith Riwayat Bukhari)

Jesteru saudaraku sekalian, marilah kita berdoa kepada Allah SWT agar baki Ramadhan yang bakal kita terima ini dapat kita lakukan sehabis daya dan sehabis baik. Semoga usai menempuh bulan tarbiyyah langsung daripada Allah SWT ini benar-benar berjaya untuk mengembalikan kita kepada fitrah pada 1 Syawal nanti. Sesungguhnya Aldilfitri adalah untuk meraikan kembalinya kita kepada fitrah.

“Jibril datang kepadaku lalu berkata: Wahai Muhammad, sesiapa yang menjumpai bulan Ramadhan namun setelah bulan itu habis dan dia tidak mendapat keampunan, maka jika dia mati matinya dia ke neraka. Semoga Allah menjauhkannya. Katakan: Amin! Aku pun mengatakan: Amin…!”

(Hadith Riwayat Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: