Tazkirah Ramadhan 1

Oleh sebab ana masih tiada bahan untuk menulis, maka ana kongsikan nukilan seorang sahabat yang disiarkan di al-ahkam.net

Khabar-khabar Gembira yang diberitakan oleh ALLAH dalam bulan Ramadhan:

1) Keberkahan yang berterusan selama sebulan penuh.

Rasulullah S.A.W bersabda:

“Telah datang kepada kamu bulan Ramadhan ,bulan yang penuh berkah,diwajibkan oleh ALLAH kepada kalian puasa(di dalamnya-pent)padanya dibuka pintu-pintu langit,pintu-pintu Neraka Jahim ditutup,syaitan-syaitan dibelenggu,di dalamnya terdapat suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan.Barangsiapa tidak mendapatkan kebaikannya(malam tersebut)maka dia benar-benar tidak mendapatkannya.” (Riwayat an-Nasai dan al-Baihaqi)
Maka sewajarnya kta bersikap menyibukkan diri dengan ibadah dengan hati yang ikhlas,serta menuruti cara yang diajarkan oleh Nabi S.A.W.Tinggalkanlah perkara-perkara yang tidak bermanfaat dalam bulan ini

2) Pada bulan inilah al-Quran diturunkan.

Firman ALLAH:
“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur”(Surah al-Baqarah,185)

Tadarrus al-Quran serta mentadabbur isi kandungan ayat yang dibaca merupakan salah satu ibadah yang dituntut untuk diperbanyakkan dalam bulan yang mulia ini

3) Satu-satunya bulan yang bebas dari syaitan.

Rasulullah S.A.W bersabda:

“Telah datang kepada kamu bulan Ramadhan ,bulan yang penuh berkah,diwajibkan oleh ALLAH kepada kalian puasa(di dalamnya-pent)padanya dibuka pintu-pintu langit,pintu-pintu Neraka Jahim ditutup,syaitan-syaitan dibelenggu,di dalamnya terdapat suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan.Barangsiapa tidak mendapatkan kebaikannya(malam tersebut)maka dia benar-benar tidak mendapatkannya.”

(Riwayat an-Nasai dan al-Baihaqi)

Namun, persoalan yang timbul di sini bahawa sekiranya syaitan dan jin dibelenggu pada bulan Ramadan mengapa manusia masih melakukan kemungkaran pada bulan ini? Menurut al-Hafiz Ibn Hajar al-‘Asqalani, Imam al-Qurthubi r.h telah berkata:

Apabila semua syaitan terbelenggu tidak bermakna langsung tidak akan berlaku kejahatan dan kemaksiatan. Ini kerana, punca berlakunya kemaksiatan mungkin berpunca daripada faktor selain (hasutan) syaitan seperti diri manusia itu yang sememangnya berperangai buruk, sentiasa melakukan perbuatan mungkar serta manusia yang nafsunya masih terdorong mengikut hasutan syaitan.” – Rujuk Fath al-Baari Syarh Sahih al-Bukhari, Tahqiq oleh Syeikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz, edisi terjemahan oleh Amiruddin, Pustaka Azzam, Jakarta (1997), jil. 11, ms. 43.

(Credit to bro Akob- Keistimewaan Bulan Ramadan.)

4) Malam yang paling afdal dikurniakan dalam bulan ini.(Lailatul Qadar)

Sabda Rasul S.A.W:“Telah datang kepada kamu bulan Ramadhan ,bulan yang penuh berkah,diwajibkan oleh ALLAH kepada kalian puasa(di dalamnya-pent)padanya dibuka pintu-pintu langit,pintu-pintu Neraka Jahim ditutup,syaitan-syaitan dibelenggu,di dalamnya terdapat suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan.Barangsiapa tidak mendapatkan kebaikannya(malam tersebut)maka dia benar-benar tidak mendapatkannya.”

(Riwayat an-Nasai dan al-Baihaqi-Dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Tarhib wa Targhib)

Dan hendaknya berebut-rebut untuk memenuhkan masjid-masjid pada bulan ini.Berikan fokus yang lebih pada malam-malam kesepuluh terakhir,terutamanya malam-malam yang witir(ganjil)

5) Orang yang berpuasa akan mendapatkan ganjaran istimewa daripada ALLAH

· Keampunan ALLAH S.W.T,

Mengenai hal ini ALLAH S.W.T telah berfirman :

Sesungguhnya orang-orang lelaki yang Islam serta orang-orang perempuan yang Islam dan orang-orang lelaki yang beriman serta orang-orang perempuan yang beriman dan orang-orang lelaki yang taat serta orang-orang perempuan yang taat dan orang-orang lelaki yang benar serta orang-orang perempuan yang benar, dan orang-orang lelaki yang sabar serta orang-orang perempuan yang sabar dan orang-orang lelaki yang merendah diri (kepada Allah) serta orang-orang perempuan yang merendah diri (kepada Allah) dan orang-orang lelaki yang bersedekah serta orang-orang perempuan yang bersedekah dan orang-orang lelaki yang berpuasa serta orang-orang perempuan yang berpuasa dan orang-orang lelaki yang memelihara kehormatannya serta orang-orang perempuan yang memelihara kehormatannya dan orang-orang lelaki yang menyebut nama Allah banyak-banyak serta orang-orang perempuan yang menyebut nama Allah banyak-banyak, Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar.(Surah al-Ahzab,ayat 35)

· Memasuki syurga melalui pintu yang dikhaskan,

Dari Sahl bin Sa’d radhiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu alayhi wasallam,Baginda bersabda:

“Di syurga ada pintu yang bernama “ar-Rayyan”.Orang-orang yang berpuasa akan memasukinya pada hari kiamat.Selain mereka tidak ada seorang pun yang masuk ke sana.Apabila mereka telah masuk,pintu itu dikunci,setelah itu tidak ada yang masuk seorang pun.”

(Diriwayatkan oleh al-Bukhari ,Muslim dan Ibnu Khuzaimah dengan tambahan lafaz: “Apabila yang terakhir telah masuk,pintu itu dikunci dan siapa sahaja yang memasukinya,ia tidak akan merasa keahusan selamanya”)

· Puasa dihadiahkan dengan ganjaran yang tersendiri dan berbeza daripada ibadah lain:

Dari Abu Hurairah r.a ,dia berkata:Rasulullah S.A.W bersabda:

ALLAH ‘Azza Wa Jalla berfirman:”Setiap amalan anak Adam adalah untuk dirinya kecuali puasa,sesungguhnya ia untuk-Ku dan aku akan membalasnya”.Dan puasa itu perisai,maka apabila salah seorang di antara kamu berpuasa pada hari tiu,janganlah dia berkata-kata dengan perkataan yang kotor dan jangan marah.Jika seseorang menghinanya atau memusuhinya,maka katakanlah”Sesungguhnya aku sedang berpuasa”.Demi Dzat yang jiwa Muhammad dalam tangan-Nya,bau mulut orang yang berpuasa,sungguh,lebih baik daripada wangian misik(kasturi),bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan yang dapat dia rasakan;iaitu apabila dia berbuka dan apabila ia bertemu Tuhannya,(maka) ia bergembira dengan puasanya”

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

6) Solat Tarawih, Sebagai Hadiah Ekstra untuk Kaum Muslimin dari ALLAH S.W.T

Dari Abu Hurairah R.A,bahawa Nabi S.A.W bersabda: “Barang siapa mendirikan (shalat sunnah-(tarawih dan qiam)-) pada malam bulan ramadhan kerana Iman dan mengharapkan pahala dari ALLAH,maka dosa-dosanya yang telah diampuni”(Riwayat al-Bukhari)

Sungguh terlalu luas pemberian ALLAH kepada manusia di dalam bulan ini sehingga tidak mampu untuk saya hitungkan.Benarlah firman ALLAH:

“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras.”(Surah Ibrahim,ayat 7)

Source:http://al-ahkam.net/home/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=110502

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: